Dibalik Ucapan “Kamu Terlalu Baik Buat Aku”

bd28e19fe328e28a2e87683fd08c8cc7

Pernahkah Anda dikenai ucapan seperti itu? Yang kemudian membuat Anda bertanya-tanya, kalau memang Anda baik kenapa gebetan Anda justru menolak cinta Anda, yang mana penolakannya mungkin disertai ucapan “aku enggak layak buat kamu”, atau “kamu pantas mendapatkan pasangan yang lebih baik dari aku”? Apa sebenarnya arti dari kata “baik” di konteks penolakan yang menyakitkan ini?

o-APOLOGY-facebook“Baik” dalam hal ini bermakna konotatif, yang artinya adalah: penjilat, koruptif, gampangan, dan suka mencampuri urusan orang lain. Anda kaget dan nggak terima? Berikut ini saya jabarkan secara umum apa saja yang biasanya pria “baik” lakukan.

Saat masa PDKT, sering kali pria “baik” berusaha untuk satu pemikiran dengan gebetannya, meskipun untuk hal yang sebenarnya nggak disetujui. Misalnya, Anda nggak suka orang yang nggak tepat waktu, apapun alasannya. Tapi ketika gebetan Anda datang terlambat, Anda merasa alasan yang dia bilang adalah sesuatu yang wajar. Bahkan, Anda mungkin mencoba membela dia dari orang lain yang menegurnya. Contoh lain, menurut Anda menonton sinetron adalah kegiatan yang nggak ada manfaatnya. Tapi ketika Anda tahu gebetan Anda pecinta sinetron, Anda ikut-ikutan rajin menonton dan berpendapat bahwa nggak salahnya menonton sinetron. Singkatnya, Anda melanggar pendapat yang Anda pegang sendiri demi menciptakan kesan bahwa Anda dan gebetan satu pemikiran. Dengan kata lain, Anda seorang penjilat.

Anda mungkin juga berpikir bahwa dengan mentraktir dia ini-itu, membelikan dia boneka, tas, dan sebagainya, bisa membuat dia tertarik pada Anda. Nggak cukup sampai disitu, Anda bahkan memberi sedekah pada pengemis atau meminjamkan uang Anda pada teman yang sedang kesulitan uang. Mungkin maksud Anda melakukan semua itu adalah untuk membuktikan pada gebetan bahwa Anda adalah orang yang nggak kesulitan secara finansial. Namun di sisi lain, Anda juga sedang menunjukkan bahwa Anda berharap bisa membeli cinta gebetan dengan uang, dan selain itu Anda sesungguhnya nggak punya apa-apa. Jika demikian, Anda orang yang koruptif.

Gebetan Anda mungkin juga beberapa kali meminta Anda untuk melakukan antar-jemput, menemani berbelanja selama berjam-jam, mendengarkan curhatannya panjang lebar, dll. Dan karena Anda orang “baik”, Anda memenuhi semua permintaannya tanpa syarat. Tapi tahukah Anda, bahwa dengan melakukan “kebaikan” ini Anda sedang menunjukkan diri Anda yang gampangan dan murahan karena Anda bersedia meluangkan waktu, pikiran, dan tenaga tanpa imbalan untuk seseorang yang belum memberikan kepastian. Mungkin Anda berharap gebetan Anda membalas “kebaikan” ini dengan cintanya. Tapi apakah Anda pikir dia akan memberikan hatinya yang spesial kepada Anda sebagai imbalan atas “kebaikan” yang juga bisa dilakukan oleh ribuan pria lain?

Content continue below...

Dan sudah berapa kali Anda berusaha untuk menjadi pahlawan bagi gebetan Anda? Ketika dia sedang punya masalah dengan temannya, Anda berusaha untuk menjadi penengah. Ketika Anda membaca update status di media sosialnya yang mengatakan bahwa dia sedang kelaparan dan malas keluar karena hujan, saat itu juga Anda pergi membeli makanan dan mengantarnya kerumahnya. Atau ketika Anda mendengar kabar bahwa dia baru saja kecurian barang berharga, Anda langsung menghubungi dia untuk memastikan keadaannya dan menghibur dia. Dengan kata lain, Anda melakukan sesuatu di luar urusan Anda. Anda suka terlibat dalam urusan gebetan Anda meskipun bukan kewajiban dan tanggung jawab Anda apabila dia terlibat masalah, kelaparan, dan menjadi korban pencurian.

Mungkin Anda bisa mengelak dengan mengatakan bahwa semua “kebaikan” itu Anda lakukan secara sukarela dan tulus apa adanya. Tapi coba renungkan pertanyaan ini: seandainya Anda tahu endingnya bahwa Anda akan ditolak, apakah Anda tetap akan berbuat “baik” pada gebetan Anda?

 

Salam Glossy

Share Your Thoughts