Hormon Cinta Memberi Efek Beda Pada Pria & Wanita

hormon cinta

” Hormon cinta ” oksitosin mempengaruhi pria dan wanita dalam konteks sosial: pada pria hormon tersebut meningkatkan kemampuan untuk mengidentifikasi hubungan yang kompetitif sedangkan pada wanita adalah memfasilitasi kemampuan untuk mengidentifikasi kekerabatan.

“Temuan ini sesuai dengan penelitian sebelumnya pada perbedaan sosial antara jenis kelamin: wanita umumnya cenderung lebih bersikap kekeluargaan dalam perilaku mereka, sedangkan laki-laki lebih cenderung untuk menjadi kompetitif dan berusaha untuk meningkatkan status sosial mereka,” kata Prof Simone Shamay – Tsoory dari Departemen Psikologi di University of Haifa yang memimpin penelitian.

Hormon oksitosin dilepaskan dalam tubuh kita dalam berbagai situasi sosial, dan lebih dikenal sebagai ” hormon cinta ” karena tubuh kita melepaskannya pada konsentrasi tinggi selama interaksi sosial yang positif seperti jatuh cinta, mengalami orgasme atau melahirkan dan menyusui. Dalam penelitian itu sebelumnya , Prof Shamay – Tsoory menemukan bahwa hormon ini juga dirilis dalam tubuh kita selama interaksi sosial yang negatif seperti iri hati atau sombong.

Dalam penelitian ini, dilakukan dengan bantuan penelitian mahasiswa Meytal Fischer – Shofty dan Yechiel Levkovitz , peneliti mencoba mencari tahu apa efek oksitosin mempengaruhi interaksi sosial dari pria dan wanita. Enam puluh dua pria dan wanita berusia 20-37 tahun berpartisipasi dalam penelitian saat ini. Setengah dari peserta menerima dosis oksitosin sementara separuh lainnya menerima plasebo.

Setelah seminggu, kelompok diaktifkan dengan peserta menjalani prosedur yang sama dengan bahan lainnya (yaitu plasebo atau oksitosin). Setelah pengobatan, video yang menunjukkan berbagai interaksi sosial kemudian disaring. Peserta diminta untuk menganalisis hubungan disajikan dalam potongan film, dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang difokuskan terutama pada mengidentifikasi hubungan kekerabatan, keintiman dan persaingan.

Content continue below...

Peserta diharapkan untuk menjawab berdasarkan pada gerak tubuh, bahasa tubuh dan ekspresi wajah yang diungkapkan oleh individu dalam potongan video tersebut. Hasil penelitian menunjukkan bahwa oksitosin meningkatkan kemampuan semua peserta untuk lebih menginterpretasikan interaksi sosial pada umumnya. Ketika para peneliti memeriksa perbedaan antara jenis kelamin mereka menemukan bahwa pengobatan dengan oksitosin, kemampuan pria untuk benar menafsirkan hubungan yang kompetitif meningkat, sedangkan pada wanita itu adalah kemampuan untuk benar mengidentifikasi kekerabatan yang ditingkatkan.

Anehnya, peneliti menemukan bahwa hormon cinta ” tidak membantu wanita atau pria untuk lebih mengidentifikasi situasi intim. Menurut mereka, karena kemampuan untuk benar mengidentifikasi situasi intim secara substansial rendah di antara semua peserta dalam penelitian ini, maka ada bukti yang mengatakan bahwa mengidentifikasi hubungan intim antara dua orang itu sangat sulit dan rumit.

” Hasil kami bertepatan dengan teori yang mengklaim perbedaan perilaku sosial antara laki-laki dan perempuan disebabkan oleh kombinasi dari budaya serta faktor-faktor biologis yang terutama hormon, ” pungkas Prof Shamay – Tsoory.

Sumber: Sciencedaily

Share Your Thoughts